Monthly Archives: Oktober 2007

SEPENGGAL PERJALANAN KE KOTA TEGAL

Setiap kali ke Tegal saya selalu berkunjung ke Pon-pes Attauhidiyyah yang Lokasinya terletak di dukuh giren dan satu lagi di cikora Bojong lokasinya tak jauh dari obyek wisata Guci propinsi Jawa Tengah.Pesantren tersebut kini di asuh oleh dua bersaudara KH.ahmad bin kh said dan KH Hasani bin Kh said bin Kh armia .Ayah beliau bernama KH.Said bin Kh Armia adalah seorang ulama dan waliyulloh yang wafat pada tanggal 20 rajab 1395 atau sekitar tahun 1974 dan dimaqomkan tak jauh dari pondok pesantren di giren Talang. Ciri khas yang membedakan dari pesantren ini adalah Pendalaman dalam bidang ilmu tauhid diantaranya karya Sayyid Abi abdillah Muhammad bin yusuf Sanusi al khasani atau lebih dikenal dengan Iman Sanusi dan Kitab kitab Tauhid lainnya seperti Nuruzh zholam, kipayatul awam dan Kitab Ta’lim Mumtadiin karya KH.Said bin Armia

KH.SAID BIN KH .ARMIA

KH.SAID BIN KH ARMIA (TEGAL JAWA TENGAH)

Pernah diceritakan oleh salah seorang Guru saya Alhabib Abdurrahman Bin Habib Abdulloh bilfaqih , beliau adalah Pengasuh Pon-pes Darul Hadist Al faqihiyyah Malang dan murid Dari KH.Said bin Kh.Armia, sewaktu beliau belum menjadi murid KH.Said beliau melihat dari mata batin batin Sebuah Cahaya yang memancar keatas menembus langit dari suatu tempat, karena penasaran beliau mencari sumber cahaya tersebut hingga sampailah beliau di desa Cikura  Tegal Jawa tengah dan sumber cahaya tersebut berasal dari Pemakaman Umum didesa tersebut. Beliaupun bertanya siapa yang di maqomkan disana? amalam apa yang menyerbabkan maqom tersebut mengeluarkan cahaya hingga menembus langit…Dan Maqom tersebut adalah Maqom KH.Armia salah seorang ulama yang selalu mengajarkan kepada masyarakat sekitar tentang Tauhid kitab yang yang di kaji adalah kitab tauhid Imam Sanusi. Beliaupun tertarik untuk belajar kepada putranya KH.Said bin Kh Armia, dan beliaupun mengusulkan untuk selalu mengadakan Haul Bapaknya KH.Armia secara besar-besaran untuk mengenang perjuangan KH.Armia dalam mensyiarkan Agama Alloh terutama ilmu-ilmu tauhid . Dan setiap kali diadakan Acara Haul maka Ribuan orang baik ulama maupun para habaib  dari berbagai daerah hadir untuk memperingati haul KH.Armia.

Dan diceritakan pula oleh Putra Kh.Said yaitu KH.Hasani  bahwa Al Alamah Syeck Ali Basalamah  (Mursyid Tarekat Tijani  jatibarang brebes jawa tengah) mendengar bahwa di Tegal ada seorang Ulama yang mengajar Tauhid Imam Sanusi , beliaupun datang ketegal untuk bersilahturahim ,sesampainya di  Tegal beliau melihat KH.Said Bin Kh.Armia sedang mengajar Kitab Imam Sanusi dan di sebelah Kanan KH.Said tampak Sayyidul Wujud Rosululloh SAW dan di sebelah kiri KH.Said Tampak Shohibul KItab Imam Sanusi RA hal ini menunujukan KH.Said Bin Kh.Armia memilki derajat kewalian yang tinggi dan ilmu yang diajarkan adalah haq.

Suatu hal yang Menarik Dari Pesantren Attuahidiyyah ini adalah bila bulan puasa tiba santri dalam atau santri pondok banyak yang pulang ke kampung halammnya sampai satu hingga dua minggu. Mereka bertemu keluarga dan sanak saudara. Sedangkan kegiatan pondok diisi oleh santri kalong( Julukan untuk warga luar pesantren atau masyarakat umum yang mengikuti pengajian ) ,Mereka mendapatkan aneka wejangan dari santri senior ponpes Attauhidiyyah Selain itu juga mereka langsung mendapat gemblengan dari Pimpinan dan Pengasuh Ponpes KH Ahmad bin KH Said bin KH Armia. Gemblengan yang diberikan antara lain soal gambaran umum ilmu ketauhidan, tafsir kitab kuning dan wejangan lain yang bersifat bimbingan moral dan agama. Dengan tujuan akhir, santri mendapat bekal dalam mengarungi hidup di luar ponpes. Kegiatan lain yang cukup mendapat perhatian santri adalah membaca Kitab Suci Al-Qur’an setelah salat tarawih. Atau usai menjalankan salat-salat fardhlu (salat wajib) lainnya. Mereka yang dapat selesai membaca kitab suci itu dalam waktu yang sudah ditentukan dan benar, maka disebut telah selesai khatam.

Nah tiap selesai khatam itulah, santri seperti mendapat sesuatu yang lebih. Mereka kemudian mendapat hidangan nasi kebuli dari pimpinan ponpes. Satu nasi kebuli yang ditaruh di nampan, dinikmati untuk empat hingga lima orang. Mereka menyantap beramai-ramai.

Lantas apa yang membuat mereka seperti ketagihan menikmati hidangan nasi kebuli? Tentu karena resep masakan yang khas, yang sengaja dibuat dan disajikan oleh santri senir ponpes tersebut.

Menurut santri senior , hidangan nasi kebuli dibuat dari campuran santan, susu, dan daging kambing. Orang melihat sekilas nasi itu seperti nasi goreng, namun punya perbedaan rasa yang khas dan sulit disamakan.

“Ya, karena kami memasak dengan cita rasa yang khas, siapa pun yang mencicipi pasti langsung ketagihan. Hanya saja, yang kena penyakit darah tinggi jangan makan daging kambingnya. Kalau sayurnya sih ndak papa,” tutur dia.

tiap malam ribuan orang menjadi santri kalong di ponpes itu. Mereka berbuka puasa bersama dan mendengarkan wejangan keagamaan dari KH Ahmad bin KH Said bin KH Armia. Selain itu, digembleng pula oleh KH Hasani yang merupakan orang kedua atau pengasuh dua ponpes tersebut.

Perjalanan saya kali ini Ke Tegal ke pon-pes Attauhidiyyah secara kebetulan bersamaan dengan wafatnya anak seorang ulama karismatik dan menjadi panutan di kota Tegal Almarhum Kh.Miftah bernama KH.Hadun Bin KH.Miftah warga sekitar biasa memanggil dengan sebutan Gus Hadun lokasinya tak jauh dari Pon-pes attauhidiyah, Gus Hadun wafat pada hari selasa tanggal 16 oktober 2007 dan dimakamkan di samping maqom ayahnya Kh.Miftah .Ribuan warga berdatangan untuk turut menguburkan Gus Hadun termasuk Para ulama dan Habaib setempat , sempat pula saya menyalami KH.Hasani Bin KH.Said disana namun sayang saya tidak sempat bertemu dengan KH.Ahmad Bin KH.Said yang menurut santri beliau ada di luar kota.

tepat pukul1 0.00 jenazah Gus Hadun di kuburkan diiringi dengan gema tahlil dan tahmid dari para jamaah …semoga Alloh menempatkannya pada derajat yang mulai bersama para kekasih Allloh aminn.

Selepas mengikuti prosesi penguburan saya pergi berziarah ke Maqom Kh.Said bin Kh armia yang letaknya tak jauh dari sana,dan setelah itu berziarah ke maqom Habib Muhammad Bin Thohir Al hadad yang letaknya kurang lebih 10 km dari Pon-pes Attauhidiyah Giren Talang . “Ya Alloh Tuhan kami Berilah kami kemamfaatan dengan berkah mereka”…..”tunjukan kami akan kebaikan dengan keagungan mereka”…”matikan kami didalam thoriqoh mereka”….”serta selamat dari segala fitnah”….

maqom Habib Muhammad bin Thohir Al hadad ( tegal )

maqom Habib Muhammad bin Thohir al hadad Tegal


SELAMAT IDUL FITRI….

Selamat Idul fitri…minal aidin wal faizin…buat saudara-saudaraku ..mohon maaf lahir dan batin…semoga Alloh SWT menerima amal ibadah kita selama romadhon…dan dibersihkan dari segala dosa-dosa dan di panjangkan umur kita agar bisa berjumpa dengan romadhon tahun depan aaaminnn

fhoto habaib