KH.MA’SUM JAUHARI

KH.MA'SUM JAUHARI

83 responses to “KH.MA’SUM JAUHARI

  1. Muat managib dan foto al habib syekh abu bakar bin salim

  2. Assalamualaikum,saya sangat bahagia atas adanya situs ini.. salam cinta bagi seluruh pecinta Rasulullah Sallalahu alaih..

  3. alhamdulillah …..salam kenal

  4. Tolong kasih logonya pagar nusa ama sejarahnya gus maksum mendirikan pagar nusa

    Google

  5. heeebatttttt

  6. assalamu alaikum ane arfin pagarnusa jakarta barat yang dipipimpin oleh kh muh. roji jaelani hs

  7. Saya juga anggot pagar nusa wlayah ponorogo.Semoga sukses terus
  8. Pagar nusa selalu berjaya

  9. salam kenal aku wong banyuwangi yo wong nganjuk namaku imam gimbal di ,alias ali jirzis di nganjuk(hehehehee)di banyuwangi aku aktif di FPI…di nganjuk aku aktif di pagar nusa ..salam PAGAR NUSA NGLENTRENG..dan FPI genteng.———bersatu tanpa membedakan organisasi—-melangkah dengan waspada adu domba.

  10. asslkm,nma saya sahid.saya sangat bangga skali dngn pagarnusa krna sbagaian dari tujuan pagarnusa tu melindungi ulama2 &nusa bangsa.majulah terus pagar nusa.semoga allah slalu meridoni kita smua.

  11. Aq anak psht, siapa berani melawanku

  12. Assalamu’alaikum wr.wb.Saya M.khoirul imam,alamat saya bangilan kapas bojonegoro,salam pagar nusa dari saya,maju terus pagar nusa semoga Allah selalu meridhoi langkah kita.

  13. Aq bangga pagar nusa trenggalek kuat

  14. slm bwt ank pN di sluruh dunia. ojo adu jotoz sesama saudara.kang minta kirimi fotone gus ma’shum di email aku.

    dendy_pyutra@yahoo.com.

    please tlong bantuannya klo bsa ama sejarahnya pN.

  15. slam bwt ank pgar nusa di jawa timur.dan semua anak cabang di bumi indonesia.yang punya fotonya gus ma’shum. aku tolong kirimi.

  16. ayo semangat para warga pagar nusa. kita sama-sama merubah manajemennya dengan modern biar tambah maju dan sampai dimanapun. pagar nusa tetaap jaya. nganjuk kota pagar nusa

  17. asallamualaikum,,,,,,,,,,,,,,,,,,? buat seduluranku PN kabeh.salam kenal n moga PN slalu jaya,,,,,,,,,,,,,,,,,,?

  18. assalamu’alaikumwr. wb.
    salam silaturrohim saya sampaikan kepada semua warga PN di seluruh bojonegoro, berjuanglah demi mengibarkan bendera PAGAR NUSA semoga jaya selamanya, aminnnn…..

  19. saya akui bahwa pn itu perguruan yg sempurna/ yg bsa mnyelamatkn bansa

  20. assalamu…..nama q gos deck/warono. kng pn sragen tolng dong klo ada waktu dtng k jogja alamt nya ponpes sirukem.desa. janten .kcmtn. temon .kbptn. kulon progo diy

  21. siapa yang mau bertandng dngan q mhon cari q di cari sma negri wates kulon progo, q cah pndekar pagar nusa, ni no q; 085328034591

  22. asslamu alaikum. mas2 pn dimna pun brda klau ada waktu tlong dong datang ketmpat q, bantuin q yg lgi babat alas/membuka pn di jogja . tpatnya di ponpes sirukem . dsa janten temon kulon progo. ats bantuannya sya ucapkan trima kasih, hrmat sya gos deck dri sragen,

  23. Lagholiba illa billah …allohu akbar,,askum,,salam kenal bwt suma warga pn slruh dunia,sy skrg di mlya truskan pjuanganmu untk kemajuan umat,karna alloh

  24. Cah Pagar Nusa

    Salam gae dulu2 Pagar Nusa, NGANJUK BUMI PAGAR NUSA, gae dulur2 Pagar Nusa salam ukuwah islamia…
    assalamualaikum

  25. apa bener semua ilmu pagar nusa adalah karoma, apa bukan?
    atau cuma khodam jin aja?
    kaolo karomah setau saya di peroleh dengan wiridz dan langsung dari ALLAH bukan dari pengisian yang sebegitu singkat…tolong jawab

  26. pecinta Gus maksum

    ilmu PN tidak smua karoma, ada juga yang dari meditasi manuwun ing arsane Gusti Allah atau dengan lelaku spiritisme . makanya maju terus belajar dengan PN.

  27. zaen al mustofa

    aku dari temayang skrang di lampung salam pagar nusa tuk smua nahdkiyin

  28. AQ CAH PSHT,,, Q NANTANG SEMUA ANAK PN!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    • NANG AYOOOOOOOOO ………….!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    • CAH PAGAR NUSA

      He cah psht ojok nantang Cah PN, bwt apa nantang2 palengo awakmu kalah karo cah pn, ingat prnh ada kejadian wong psht nantang wong pn di babat kabeh karo wong P, eleng2en cah psht koen ancen koyok kerek, skali kerek tetep kerek .

  29. Ass,,tujuane wong urip amung ngawulo marang gusti ALLAH,dados pun gampang terpengaruh marang perkoro kang gawe bendune ALLAH,OLEH BEDO PERGURUAN TAPI KUDU RUKUN LAN SALING ASIH,BRAVO PAGAR NUSA.

  30. ojo sok rumongso biso, satemenè iku bodo
    Andhap asor jejere wong ngerti
    Msok kro mbah suro d ulg nantangì uwong maz,
    Psht iku becik ojo gae olo perguruan mas
    OJO DUMEH,,,

  31. ojo dumeh maz,
    Msok karo mbh suro d ulg nantangi wong, jo ngregeti perguruan po’o…
    Ojo sok rumongso biso, satemene iku bodo
    Andhap asor jejere wong ngerti

  32. ojo dumeh maz,
    Msok karo mbh suro d ulg nantangi wong, jo ngregeti perguruan po’o…
    Ojo sok rumongso biso, satemene iku bodo
    Andhap asor jejere wong ngerti

  33. ass….kang ngalap berkah monggo noto ati ampun gawe kerusuhan ten dunyo,kito kudu saling tresno lan nduweni roso sih marang sapodo2,,,ampun kagowo howo nafsu angkoro murko

  34. wong urip iku nek wes di gole’i musuh terus iku bolone syetan, sebab setan uripe mung golek mungsuh, nek malaikat iku apik terus, nek menungso iku yo apik yo olo, tuntutane nek elek kudu dilawan kanti eleng kanjeng nabi, nek apik syukuro….ko di tambah karo gusti Allah….eleng kabeh tujuan urip mung dadi hambane gusti Allah. ridhone Gusti Allah iku ora mungkin melbu neng atine wong sing maksiat lan angkoro murko, mosok ra eleng syaire abu nawas, wailmulllohi layuhda lil ashiy…. eleng cah ndang podo tobat. percuma urip mung gae sombong-sombongan, pinter-pinteran opomaneh nek mung gae gontok-gontokan tok…..sopo sing bener, seng bener mung wong sing oleh ridhone ggusti Allah…iman, islam, ihsan beserta sendi-sendi ajarannya. eleng….yoooooooooo.

  35. kakang kaltim

    eleng cah matine mungsuh iku ora kok di pateni, tapi disepuro…..musuh nek dipateni ora iso entek, wonng duwe besan, dulur, anak, mantu, buyut, ponakan, pak de mbok de lan seteruse. tapi nek di sepuro ora dadi musuh tapi dadi bolo, konco lan dulur.
    eleng…. macan iku nek turu lak matane sak iseh melek sak iseh merem gantian ngono terus, sebab macan gak due bolo senajan raja hutan nek turu ora iso anteng, sebabpe mung gak nyepuro marang konco-koncone. wes ndang podo mikir…….

  36. eson wong giri,sa’jane pingin melu pagar nusa,tp gk seneng tukaran cak….wis,eson ndukung tok bae…sepurane

  37. Salam trisula
    mongo sami2 derek kyai supoyo slamet dunyo akherot.. Mati hidup tetap pagar nusa.. From pN MBADONG

  38. Laa gholaba illa billah
    tiada kemenangan tmpa danya pertolongan dri ALLAH,, BWAT dlopo mga kompak selalu, from wong ilang the kalimantan tngah club.

  39. Assalamu’alaikum..
    Mas, PN cabang Kal-bar (khususe Pontianak) alamate teng pundi to?!
    (Harjo Santoso: 081384804212, utowo lewat email : djoe_santoso@yahoo.com) maturnuwun buat informasinya…

  40. Cah bingung mikirke urip

    Ngerti Ga tujuan urip ki opo???

    Ngopo nyang ndonyo iki kok akeh wong podo bingung karo urusan ndonyone, such as: kedigjayaan,kekuatan,REJEKI, duit, mangan, UMUR, umurku dowo ga yo? Ah paling ak jik iso urip nganti suk due cucu2,cicit2, JODHO,entuk lanangan, entuk wedokan, pacaran, rabi?????????????????(jumlah ?ne 17 :b)

    Padahal wi mau kabeh gung pasti.

    Ngerti ga sing wis pasti wi opo? MATI lan sak wise MATI

    Wis siap-siap gung lek sesuk ki we mati??????

    Dadi tujuan urip ki gur ngibadah karo sing ndhuwur!!!!!

    La ngibadah kuwi akeh!!!

    Conthone:

    1. Lek a’e dewe golek rejeki, yo kuwi niate kudu gur goro – goro sing ndhuwur!!! Kuwi wis diitung ngibadah. Ojo nganti nghalalne kabeh coro ge ngentukne karepmu (maksudte nghalalne sing karom). Opo yo bakal berkah rejekimu sing karom wi mbok pangan(ki duk sok idealis lo)??? Lek ga mlebu surgo sih yo ga po po (bukane ga po po, tapi lek iso klebu) la tapi enek neroko, opo gelem mlebu kono (wong awan-awan bar prei wingi, turu nyang kos ae kejet-kejet kepanasen. Padahal wi jik panas srengenge, gak kenek langsung pisan) La tapi nyatane??? Opo jik enek sing sangsi lek sesuk kui enek neroko

    • urep bingung mati sungkan mlete ae……………… allahu akbar……………pagar nusa
      JENDRAL
      berdiri di atas semua golongan………

  41. SaLm pAgaR nUsa,Aq cAh PN suMberj0..
    Kan9 mas Lek pNgen PN jaya,ayo duNg0,gag uSah weDi w0ng.
    SeNg peNteNg cAh Pagar nusa iku kudu duwe cwek kaBeh.
    Mer9o Cah PN kui ganteng2. Lan iso dukun.
    Ha.ha.ha.ha.
    SaLam buaT guru q,aBah bisRi.
    Sehat ya mbAH

  42. Beencung//wart0n0

    Salam kenaL bwt duLur” pAgAr NuSa ato para GASMIVERS…
    DuLur…?
    Gag uSah tAwuRan yA…
    Wez 2009 k’ isEh usUm aE.
    MendiNg pAcArAn aE Lh0w eNak…
    Nyari cWek y6 cNtik N seBaNyak” nYa..
    BiasaNe w0nk PN pinter dkun.
    Tpi y0w jgan Lupa wirid N shoLt…
    Cz it sEnjaTa teRaMpuH N TerhebAt.
    I l0ve Pagar Nusa.

  43. SaLaM PagAr NusA…
    PaRa GASMIVERS.
    Aq aNk b0j0nEg0r0,tEpatE pAgAr NusA aNcAb sUmbErj0.
    Mari kiTa bErjuaNg dijaLan ALLAH.
    Jgan c0ngkak dan jgan s0mb0n9.
    Coz CUKUP BODOHLAH ORANG” YAnG MEMBANG9AKAN DIRI ATAS ILMU NYA..
    WoNg suMberj0 n9raNgsaNg cWe..

  44. Cah bingung mikirke urip

    Assalamualaikum
    Sajane urip ki yo mbingungke.. rep d gawe susah yo susah tp d gawe seneng yo seneng … terus opo to sing d goleki sajane…?? opo duwite akeh,opo ganteng/cantik,opo akeh bojone,ilmune ( ilmu sing piye ?), terus kesenangane,kamulyaning awak opo piye…..? terus klo yg d golek ilmune … terus ilmu sing piye ? apa iku iso ngejamin ( yakin ..ainul yakin bahkan hakul yakin ).. mungkin yg d sampekan guru2 kita sih pasti apik tp klo d gunakke ra apik yo akhire kurang manfaat tooo…..opo ngono sing d golek tujuane urip kui….??? dlm kumpulan ono konsonan ( huruf mati) lan ono vokal ( huruf hidup ) yaiku : A,I,U,E,O : iki maknane Aku Iki Urip Eling Ora,,
    terus eling karo sopo..? ben d kei keselamatan donyane lan akherate ( fi duniya wafilakhirotin hasanah ) ….

  45. Cah bingung mikirke urip

    Sahabat, seringkah kita dihampiri pertanyaan-pertanyaan seperti’untuk apa semua ini? Apakah makna hidup ini? Kenapa hidup kita terasa atar saja, berputar-putar dari hari ke hari? Hanya pergantian episode senang dan sedih? Mengapa kita seperti dikuasai oleh kehidupan ini?’ pun mulai muncul di hati kita.
    Sebenarnya, Allah setiap saat ‘memanggil-manggil’ kita untuk kembali kepada-Nya. Dengan cara apa saja. Dia, dengan kasih sayang-Nya,terkadang membuat suasana kehidupan seorang anak manusia sedemikian rupa sehingga kalbunya dibuat-Nya ‘menoleh’ kepada Allah. Hanya saja, teramat sedikit orang yang mendengarkan, atau berusaha mendengarkan panggilan-Nya ini . Allah terkadang membuat kita terus menerus gelisah, atau terus menerus mempertanyakan ‘Siapa diri saya ini sebenarnya? Apa tujuan saya?
    Apa makna kehidupan saya?,’ dan sebagainya. Bukankah kegalauan semacam
    ini adalah sebuah seruan, panggilan supaya kita mencari kesejatian?
    Mencari kebenaran? Mencari ‘Al-Haqq’? percayalah bahwa ALLoh akan selalu
    menurunkan pancingan-pancingan pada manusia untuk mencari-Nya.
    Dalam hal ini, Allah amatlah pengasih. Apakah seseorang percaya
    kepada-Nya atau tidak, beragama atau tidak, Dia tidak pandang bulu.
    Apakah seseorang membaca kitab-Nya atau tidak, percaya pada para
    utusan-Nya ataupun tidak, semua orang pernah dipanggil-Nya dengan cara
    seperti ini. Setiap orang pasti dipanggil-Nya seperti ini untuk mencari
    kesejatian, untuk mencari hakikat kehidupan.
    Bentuk ‘pancingan’ semacam ini pula yang dialami oleh para pencari,
    maupun para Nabi. Nabi Ibrahim yang gelisah dan mencari tempat mengabdi
    (ilah), yang diabadikan dalam QS 6:74-79. Juga kita lihat Nabi Musa,
    Hanya saja, kadang kemewahan, kenyamanan, mengubur harta kita yang
    sangat berharga itu: potensi kita untuk mencari siapakah diri kita
    sebenarnya. Kita disibukkan oleh pekerjaan, dibuai oleh kesibukan,
    mengejar kesuksesan kerja, atau ditipu oleh dalih mengejar karir atau
    sekolah, atau nyaman bersama keluarga. Sangat sering, ketika hal ini
    terjadi, pertanyaan-pertanyaan esensial seperti itu, yaitu potensi
    pencarian kebenaran yang kita bawa sejak lahir, yang ketika kanak-kanak
    sangat nyata, terkubur dan terlupakan begitu saja seiring waktu kita
    menjadi semakin dewasa. Padahal, itu adalah ‘potensi mencari Allah’ yang
    Dia bekali untuk kita ketika lahir. Bukan berarti kita harus meninggalkan
    semua itu, bukan sama sekali. Tapi, jangan biarkan semua itu
    menenggelamkan potensi pencarian kebenaran yang telah Allah turunkan pada
    kita semenjak lahir.
    Ketika kita tenggelam dalam dunia seperti itu, kita bahkan tidak
    menyadari bahwa kehidupan kita berputar-putar saja dari hari ke hari.
    Sekolah, mengejar karir, pergi pagi pulang sore, terima gaji, menikah,
    membesarkan anak, menyekolahkan anak, pensiun, dan seterusnya setiap
    hari, selama bertahun-tahun. Apakah hanya itu? Bukankah kita tanpa sadar
    telah terjebak kepada pusaran kehidupan yang terus berputar-putar saja,
    tanpa makna? Celakanya, kita mencetak anak-anak kita untuk mengikuti pola
    yang sama dengan kita. Pada saatnya nanti, mungkin hidup mereka pun akan
    mengulangi putaran-putaran tanpa makna yang pernah kita tempuh.
    Berapa orang, sahabat, yang masih mau mendengarkan kegelisahannya
    sendiri? Padahal kegelisahannya itu merupakan rembesan dari jiwa yang
    menjerit tidak ingin terkubur dalam kehidupan dunia. Dia ‘menjerit’ ingin
    mencari Al-Haqq, dan ‘rembesannya’ kadang naik ke permukaan dalam bentuk
    kegelisahan.
    Sayang, sebagian orang segera membantai kegelisahannya, potensi
    pencarian kebenarannya ini, justru pada saat ketika ia timbul; karena
    secara psikologis hal ini memang terasa tidak nyaman. Maka untuk
    melupakannya, ia semakin menenggelamkan diri lebih dalam lagi dalam
    pekerjaannya, kesibukannya, bersenang-senang, atau berdalih menutupi
    kegelisahannya dengan berusaha lebih lagi mencintai keluarga dan anak, atau
    keluarga, menenggelamkan diri dalam keasyikan hobi… dan sebagainya.
    Atau, membantainya dengan kesenangan spiritual sesaat, seperti
    datang ke pengajian bukan dengan niat mencariNya tapi hanya untuk
    melenyapkan kegelisahannya, seperti obat sakit kepala saja. Kegelisahan
    hilang, dia pun pergi lagi.. Atau juga dengan mengindoktrinasi dirinya:
    “Manusia diciptakan untuk beribadah!! Segala jawaban telah ada di
    Qur’an!!” Oke, tapi ibadah yang seperti apa? Bisakah kita benar-benar
    beribadah, tanpa mengetahui maknanya? Atau lebih jauh lagi, mampukah ia
    menjangkau makna Qur’an?
    Beranikah kita jujur pada diri kita sendiri: Jika qur’an benar,
    mengapa kegelisahannya tidak hilang? Mengapa qur’an seperti kitab suci
    yang tidak teratur susunannya? Mengapa ayatnya kadang melompat-lompat,
    dari satu topik ke yang lainnya secara mendadak? Jika kita beriman,
    apakah iman itu? Apakah takwa itu? Apakah Lauhul Mahfudz? Apakah Ad-diin?
    Apakah Shiratal Mustaqim? Jalan yang lurus yang bagaimana? Mengapa qur’an
    terasa abstrak dan tak terjangkau makna sebenarnya? Ini sebenarnya
    pertanyaan-pertanyaan jujur, dan sama sekali bukan menghakimi qur’an.
    Kadang orang terus saja mengindoktrinasi dirinya sendiri, padahal
    qur’an sendiri menyatakan bahwa tidak ada yang mampu menjangkaunya selain
    orang-orang yang disucikan/ mutahhiriin, (QS 56:77-79).
    Justru, pada saat inilah ia berangkat dengan pertanyaan terpenting
    bagi seorang yg mencari, yang telah tumbuh disiram subur oleh Allah
    dengan air kegalauan: “Siapa diriku sebenarnya?”. semoga bermanfaat…

  46. Eh mAz BINGUNG MIKIRKE URIP.
    Qm aNk mN cE…
    KeliHatanE k’ bGuNg bNerN.
    Ne mAz tak ks!h maSuKan.
    SbNerE SUng9uh menang & sukses bgi org yg hidup unTuk sAn9 mAhA hiDup.
    Mkst X qT h!dup it uNtk mEn9abdi saNg MaHA HIDUP.
    MendiNg keiMaNan N keTakwA’an qM di tin9katKan.
    Ntar d9an sNdri X mEn9erti ap it h!dup.
    H!dup it cMa pErmAiNan t0x.
    H!dup y6 sbenar X adLh steLah kta mAti.
    Coz sEsUaTu y6 dpat diHiTuNg bELuM teNtU diperHitUngkAn N seSuaTu y6 dipErh!tUngKan bLuM teNtU dpat diHitUn9..
    Aq w0nk PN Bjn b0z.
    AncAb sUmbErj0.

  47. assalamu’alaikum,,!aq diah nak PN di Caruban.minal’aidzin walfa’idzin mhon maaf lhir n btin bwt smwa saudara” PN.semga PN semakin Jaya

  48. Lw LEh N9siH pndPT, aU sEtuJu d9 pndPt X kaN9 wARtoNo. EcH kaN9 seBELumE sLm kNaL yoW.aU diAh naK caRuban. Eman9 sbEnEr X hdUp tu man9 uTk mnGbdi kpDa san9 mHa kWsa. kRna hduP n’ mTi j9a ada dTn9an X. n sTeLah kTa mTi kTa” akan dHduPkan kmbLi oLEh-NYA. n’ kTa akN mnEmui kHdpaN yang bRu..! n d dLm khdPan nE,kTa smWa akN dmNtai pErTang9Ung jWbaN aTs smWa pErbWaTn yaN9 kTa LkuKan Smasa d KhDupaN sbLum X.

  49. bWT seMwa saudaRa PaGaR nuSa mEt hri Rya iDuL fiTri. mHon maAF LhiR bTiN. mgA PagaR NuSa tEtaP jAYa.

  50. Owalah.. Urep2.. Aneh2 wæ..

  51. MOH ZAENUDIN/BENI PUTRA JATENG

    MINAL AIDZIN WAL FAIZIN,KALO AKU ADA SALAHE KARO NJENENGAN KABEH

  52. askum smua anak pagar nusa.

  53. saya mau tnya anak porsigal pa bleh ikut PN walau udah jd warga porsigal?tlng blz

  54. Alhamdulillah, situs ini sangat membantu… makasih mas, mudah2an sukses selalu. Amin…

  55. sing podo rukun yoooo…gen amale ra podo bocor…konco lan dulurku kabeh…ayooo podo noto atine dewe2.. dunyo ra eneng entek-e. by dhofir cah kerjo, nggalek . gusdhofir@yahoo.com

  56. Musuh jangan d cari, bila ada musuh jngan lari.
  57. Cah bingung mikirke urip

    Hakikat Peperangan
    Sekarang ini heboh pasal perang. Amerika Syarikat sedang berperang dengan Afghanistan. Sebelum ini, Rusia dengan Afghanistan. Rusia berhenti berperang dan pulang ke negara asal. Orang Afghanistan terus juga berperang sesama sendiri. Perang saudara namanya. Pelik juga. Selepas perang dengan musuh, perang pula dengan saudara.
    Rusia pula, Kali ini dengan orang Chechnya. Di Kosovo, perang juga. Orang Serb dengan orang keturunan Albania. Sebelum itu di Bosnia Hezegovina, di antara orang Serb dengan orang Islam Bosnia.
    Selepas revolusi Iran, Iraq dan Iran berperang. Ini diikuti peperangan di antara Iraq dengan Amerika Syarikat yang dibantu oleh sekutu-sekutunya atas isu Kuwait atau dalam arti kata yang lain, atas isu minyak.
    Britain memilih untuk berperang dengan Argentina bagi merebut kepulauan Falklands. Tempatnya jauh sedikit dari kawasan sibuk di dunia tapi peperangannya hebat juga.
    India dan Pakistan pula sudah pernah berperang. Hasilnya, terbentuk negara Bangladesh. Manakala Arab dan Israel sudah lama tidak berperang, tetapi kawasan Palestin masih panas.
    Demikianlah halnya dengan dunia ini. Tidak habis-habis dengan perang, terutama perang bersenjata. Hingga apabila disebut saja perang, itulah yang kita fahami, yaitu perang bersenjata. Kita lupa bahawa banyak lagi perang yang lebih besar, lebih rumit dan lebih besar yang tidak melibatkan penggunaan apa-apa /senjata.
    Sebenarnya perang itu ialah perlawanan, perjuangan atau penentangan. Tidak semestinya perang itu perang bersenjata. Apa saaja yang dilawan, diperjuangkan, dan ditentang, maka peranglah namanya. Di dalam Al Quran, Tuhan menyebut tentang tiga bentuk peperangan iaitu:
    * Perang melawan hawa nafsu
    * Perang melawan syaitan
    * Perang melawan orang kafir
    Pernah pada satu masa Rasulullah SAW, ketika sekembalinya dari peperangan Badar yang hebat dengan para Sahabat, bersabda:
    Kita kembali dari satu peperangan yang maha kecil kepada satu peperangan yang maha besar.
    Para Sahabat terkejut lalu bertanya, Ada lagikah ya Rasulullah perang yang lebih besar dari peperangan ini?
    Rasulullah menjawab , Ada, iaitu perang melawan hawa nafsu.
    Nafsu itu adalah sebagian dari diri rohani kita. Ia satu dari wajah roh kita.
    Apabila roh kita berperanan untuk berfikir, bertafakur, menimbang-nimbang, menimba dan menyimpan ilmu, ketika itu roh kita dinamakan akal .
    Apabila roh kita berperanan untuk merasa seperti rasa sedih, gembira, gemetar, takut, cinta, gerun, rasa hebat, rasa kagum dan sebagainya, maka ketika itu roh kita dinamakan hati .
    Apabila roh kita berperanan untuk mengajak dan mendorong kita untuk berbuat dan melakukan sesuatu dalam hal perkara jahat maupun perkara baik, sama aja perkara ibadat maupun maksiat, ketika itu roh kita dinamakan nafsu .
    Berperang melawan hawa nafsu ini ialah berjuang dan bermujahadah melawan nafsu amarah yang ada dalam diri kita . Sesungguhnya nafsu amarah itu sangat mendorong kepada kejahatan. Kalau dia dapat berbuat maksiat dan kemungkaran, dia rasa seronok. Tidak ada rasa berdosa, rasa takut, rasa malu atau rasa bersalah. Tidak ada penyesalan. Malahan dia rasa megah dan maha semua dunia tahu yang dia telah berbuat maksiat dan kemungkaran.
    Nafsu amarah ini ialah peringkat nafsu yang paling keji. Orang yang mempunyai nafsu amarah ini seperti hewan bahkan lebih hina daripada haewan. Dia hewan yang bertopengkan manusia. Dia berada di mata dan bersultan di hati. Nafsu amarah ini tempatnya ialah Neraka.
    Nafsu amarah ini mesti ditingkatkan kepada peringkat yang lebih tinggi. Jalannya ialah berjihad dan berperang dengannya. Memang nafsu ini sifatnya tidak boleh dimanja-manja atau dipuji-puji. Dia mesti dikekang. Dia mesti ditekan. Dia mesti disakiti. Dia mesti disiksa. Kehendaknya mesti dilawan, tidak boleh dilayan. Mana tidak. Asalnya nafsu ini, dengan Tuhan pun dia sombong. Di alam roh, bila Allah tanya nafsu, siapa engkau dan siapa Aku, nafsu menjawab, Engkau, engkau, aku-aku. Allah humbankan nafsu ke dalam Neraka selama seribu tahun. Itu pun rasa sombong dan angkuh itu masih tetap ada.
    Bermujahadah dan berperang dengan hawa nafsu ini hakikatnya ialah berperang dengan diri sendiri. Ia sungguh sakit, pedih dan tersiksa. Ia sungguh rumit dan mencabar. Ramai orang boleh jadi hero dan wira dalam perang dan pertempuran senjata tetapi tidak ramai yang sanggup lebih-lebih lagi yang berjaya berperang melawan nafsu amarahnya sendiri. Itu sebab Rasulullah SAW mengatakan bahawa perang melawan hawa nafsu ini lebih besar dari perang bersenjata. Orang yang bisa menundukkan hawa nafsunya ialah orang yang menang sejati. Dia selamat di dunia dan selamat di Akhirat.
    Nafsu amarah perlu ditingkatkan kepada nafsu lawwamah. Nafsu lawwamah ini baik sedikit. Kalau dia buat dosa, dia rasa malu dan bersalah. Dia rasa tak patut. Rasa-rasa ini boleh mendorongnya untuk bertaubat. Dari peringkat lawwamah, nafsu perlu ditingkatkan lagi ke peringkat nafsu mulhimah. Nafsu mulhimah ini, kalau dia berbuat dosa, dia sangat menyesal. Malahan dia akan hilang kebahagiaan. Dia akan benci dirinya sendiri kerana maksiat tersebut dan akan cepat-cepat bertaubat. Ini peringkat nafsu yang agak sudah selamat.
    Seterusnya nafsu itu boleh ditingkatkan lagi ke peringkat nafsu mutmainnah yaitu nafsu yang tenang. Seterusnya ke peringkat nafsu radhiah, mardhiah dan kamilah. Nafsu peringkat atas ini tidak lagi akan mendorong ke arah kejahatan seperti nafsu amarah malahan akan mendorong ke arah kebaikan. Ia akan mendorong kepada kebajikan, ibadah, mencari ilmu, berjuang, berkorban dan sebagainya.
    Nafsu itu adalah sebahagian daripada keinsanan. Ia tidak boleh dibuang atau dibunuh. Kalau nafsu dibunuh maka rusaklah keinsanan dan manusia akan mati. Kalau dibiarkan pula, nafsu akan menguasai hati dan akan menjadi raja. Rusak juga akhirnya. Bukan kita sajaja akan rusak, orang lain dan seisi dunia ini juga akan turut rusak. Kita mesti sentiasa bermujahadah dan berperang melawan hawa nafsu. Hukumnya wajib.
    Perang yang kedua ialah perang melawan syaitan. Nafsu yang tidak terdidik dan tidak terkawal akan rakus mengejar dan merebut dunia kerana dunia ialah gelanggang bagi nafsu. Kejar mengejar, rebut merebut, rampas merampas dan tindas menindas ini akan menyebabkan timbulnya berbagai-bagai penyakit rohani yang akan melekat di hati seperti tamak, loba, cinta dunia, gila puji, gila nama, hasad dengki, pemarah, pendendam, iri hati, cemburu, bakhil, kedekut, angkuh, sombong dan bermacam-macam lagi.
    Sifat-sifat mazmumah atau sifat-sifat keji ini ialah pintu-pintu bagi syaitan untuk menggoda dan menipu kita. Lagi banyak sifat mazmumah yang melekat di hati, lagi mudah dan lagi banyaklah pintu bagi syaitan untuk menipu kita supaya kita jauh dari jalan kebenaran. Justeru itu, untuk melawan tipuan syaitan, kita harus tutup segala pintu-pintu ini dengan memperbaiki diri dan mengembalikan hati kita kepada keadaan fitrah semula jadinya yang suci murni dan penuh dengan segala sifat-sifat mahmudah. Kaedah tahalli dan takhalli perlu kita applykan.
    Tahalli ialah mengosongkan dan membersihkan hati dari segala sifat-sifat mazmumah atau sifat-sifat yang keji. Ini boleh dibuat dengan cara mencari-cari pasal. Kalau kita rasa diri kita bakhil contohnya, maka hendaklah kita pejamkan mata dan paksa diri kita bersedekah. Pada mulanya, ia memang terasa sakit tetapi lama kelamaan ia akan jadi mudah. Ketika itu akan kuranglah sifat bakhil kita itu. Kalau kita rasa kita ini penakut contohnya, paksa diri berjalan seorang diri pada waktu malam di tempat-tempat yang sunyi. Ataupun kita paksa diri kita tidur seorang diri di kawasan kubur. Ini, kalau dibuat selalu akan dapat mengurangkan sifat takut. Begitulah seterusnya dengan sifat-sifat mazmumah kita yang lain.
    Cara kedua ialah dengan meningkatkan rasa-rasa kehambaan dalam hati kita. Ini termasuklah rasa berdosa, rasa bersalah, rasa hina di sisi Tuhan, rasa kita ini dhoif, lemah, rasa bergantung harap dengan Tuhan, rasa tidak berdaya, tidak upaya dan sebagainya. Dengan rasa-rasa kehambaan yang kuat mencengkam hati ini, maka sifat-sifat mazmumah akan gugur dari hati kita dengan sendirinya. Sifat angkuh dan sombong contohnya tidak akan dapat melekat pada hati yang sentiasa merasa bersalah, berdosa dan hina dina di sisi Tuhannya. Rasa-rasa kehambaan yang kuat itu akan memusnah dan membakar sifat-sifat mazmumah yang bersarang di hati kita.
    Takhalli pula ialah mengisikan hati dengan segala sifat-sifat mahmudah atau sifat-sifat yang terpuji. Selepas kita buang dan ungkai sifat-sifat mazmumah dari hati kita melalui proses tahalli maka perlu kita isi pula hati kita itu dengan sifat-sifat mahmudah yang berlawanan. Kalau kita sudah buang sifat bakhil contohnya, maka perlu kita gantikan tempatnya dengan sifat pemurah. Sifat pemarah dengan sifat pemaaf. Sifat sombong dengan sifat tawadhuk dan rendah diri. Sifat tamak dengan sifat qanaah. Cinta dunia dengan cinta Akhirat dan seterusnya.
    Ini boleh dibuat dengan meningkatkan rasa bertuhan di hati kita seperti rasa Allah itu Maha Agung, Maha Perkasa, Maha Hebat, Maha Gagah, Maha Pemurah, Maha Pemaaf dan sebagainya. Rasa-rasa bertuhan yang kuat mencengkam hati ini dapat menyuburkan sifat-sifat mahmudah .
    Rasa bertuhan dan rasa kehambaan boleh ditajamkan dengan berzikir. Zikir yang paling agung ialah sohlat yaitu solat yang dapat difahami, dihayati dan dijiwai (khusyuk).Kita mesti sentiasa ikhlas. Kita perlu berdoa selalu agar Allah khaliskan hati kita. Ikhlas itu ialah benteng yang kuat lagi ampuh bagi menangkis tipu daya syaitan. Ketika iblis dilaknat kerana tidak mau sujud kepada Nabi Allah Adam, dia telah meminta untuk menyesatkan anak cucu Adam. Allah memberi izin tetapi Allah tambah dengan firman-Nya:
    Tetapi kamu tidak akan dapat menyesatkan hamba-hamba-Ku yang ikhlas.
    Syaitan dan iblis tidak ada daya upaya untuk menipu hamba-hamba Allah yang ikhlas. Ini jaminan Tuhan. Tipu daya syaitan itu hanya akan berkesan pada hati-hati yang tidak ikhlas atau yang ada kepentingan lain selain dari Allah.
    Namun, ikhlas itu ialah satu rahsia dari rahsia-rahsia Tuhan yang diberikan ke dalam hati manusia yang disukai-Nya . Kita sebagai manusia tidak tahu apa sebenarnya hakikat ikhlas itu ataupun sama aja kita ini ikhlas atau tidak. Kalau kita rasa di hati bahawa kita ikhlas, besar kemungkinan kita tidak ikhlas. Lebih-lebih lagi kalau kita sebut kita ikhlas, nyata bahawa keikhlasan tidak ada pada diri kita.
    Justeru itu, ada baiknya kita khususkan segala ibadah kita, hidup kita dan mati kita hanya untuk Allah. Bukan kerana hendakkan balasan syurga-Nya. Bukan kerana takutkan seksa neraka-Nya. Bukan kerana hendak mengumpul fadhilat dan pahala. Tetapi untuk mendapatkan Ridho Allah, untuk mendapatkan kasih sayang-Nya, rahmat-Nya dan keampunan-Nya.
    Satu lagi jalan untuk mengelak dari tipu daya syaitan ialah dengan berguru terutamanya guru yang mursyid. Syaitan itu ibarat serigala. Kita ibarat kambing. Guru mursyid diumpamakan pengembala. Tidak mudah bagi serigala untuk membaham kambing yang ada pengembalanya. Dengan adanya guru, kita sentiasa dipimpin, dididik, dipantau, diawasi dan salah silap kita ditegur dan diperbaiki. Tambahan pada itu, guru yang mursyid bukan sajaja mampu untuk mengawasi hal-hal lahiriah kita tetapi juga hal-hal batiniah dan rohaniah dan hal-hal hati kita yang bersifat seni dan maknawi.
    Begitulah sekilas tentang perang melawan syaitan. Ia bukanlah satu peperangan yang mudah.
    Allah berfirman :” bahawa sesungguhnya syaitan itu ialah musuh kita yang amat nyata. ”
    Wajib bagi kita berperang dengannya kerana dia memang sentiasa hendak merosakkan kita hingga kita terjerumus ke dalam Neraka bersama-samanya. Banyak kisah yang boleh kita baca mengenai godaan dan tipu daya syaitan ini untuk digunakan sebagai iktibar. Di antaranya ialah kisah Bathisah yang sangat terkenal lagi masyhur.
    Akhir sekali ialah peperangan melawan orang kafir . Orang kafir ini berbagai kategori. Bukan semua orang kafir boleh diperangi. Ada kafir harbi, ada kafir zimmi, ada kafir mustakman dan ada kafir muahad. Kafir harbi memang musuh yang senantiasa mau memusnahkan kita. Kita diizinkan berperang dengan mereka. Kafir zimmi sanggup taat di bawah naungan Islam. Mereka ini wajib dilindungi dan hak-hak mereka dijaga dan dipenuhi. Kafir mustakman ialah kafir yang hidup aman damai dengan orang Islam. Kafir muahad pula kawan pun tidak, musuh pun tidak dan mereka tidak mengganggu umat Islam. Kedua-dua jenis kafir mustakman dan muahad ini juga tidak boleh diperangi.
    Bentuk peperangan dengan orang kafir juga berbagai-bagai. Ada perang ekonomi. Ada perang pendidikan. Ada perang politik, perang sosial, perang kebudayaan dan ada perang bersenjata. Perkara ini ramai umat Islam tidak sedar dan tidak memahami. Bagi mereka, perang dengan orang kafir hanya t kepada perang bersenjata saja
    Oleh itu, apabila orang kafir isytihar perang terhadap kita dalam bidang ekonomi, kita tidak sadar dan kita tidak pun melawan. Awal-awal lagi kita surrender dan kita ambil sistem ekonomi kapitalis yang mereka lagangkan dengan ribanya, monopolinya, penindasannya dan matlamatnya yang hanya mementingkan keuntungan yang besar tanpa memikirkan soal halal dan haram dan kepentingan masyarakat.
    Bila orang kafir memerangi kita dalam bidang pendidikan, kita tidak pun melawan. Kita terus terima bulat-bulat sistem pendidikan mereka yang bersifat sekular, keduniaan dan kebendaan dan kita tinggalkan sistem pendidikan Islam yang boleh membawa kita kepada Tuhan dan yang boleh membina insan kita. Akhirnya jadilah anak-anak kita pemburu-pemburu dunia yang rusak iman, rusak akhlak dan rusak moral mereka.
    Begitu jugalah halnya dengan peperangan dalam bidang politik. Orang kafir lagang demokrasi, kita pun terima demokrasi. Hasilnya sampai sekarang kita tidak habis-habis bergaduh, berbalah dan berpecah belah sesama sendiri disebabkan demokrasi ini kerana dalam demokrasi itu ada unsur pertandingan untuk merebut kekuasaan.
    Perang sosial dan kebudayaan pun sama. Kita sudah lama kalah. . Tak melawan . Belum perang sudah kalah. Sistem sosial kita sudah ala Barat. Kebudayaan terutama di kalangan muda-mudi pula sudah lebih Barat dari Barat. Dengan punknya, skin headnya, rapnya, pop, rock, metal dan bermacam-macam lagi aliran muzik yang liar, ganas dan tidak bermoral. Masyarakat penuh dengan pergaulan bebas, acara-acara sukan dan berbagai lagi kegiatan sosial dan kebudayaan yang merusak dan melalaikan.
    Begitulah ringkasnya hakikat perang. Kita tidak boleh lari dari peperangan terutama perang melawan hawa nafsu dan syaitan. Perang ini perang yang paling panjang dan berterusan. Kalau kita kalah, kita akan tersiksa dunia dan Akhirat. Dengan kafir harbi pula, perang bersenjata sudah tentulah perlu kita hadapi. Tetapi jangan pula kita lalai dengan peperangan di bidang-bidang dan sudut-sudut yang lain. Kalau kita amati betul-betul perang senjata itu ialah untuk memaksa kita mengikut telunjuk dan cara hidup mereka. Mungkin kita tidak perlu berperang denga orang kafir lagi d saat ini . Mungkin kita sudah lama kalah dengan orang kafir kerana telah mengikut telunjuk dan mengamalkan cara hidup mereka. Kita sudah kalah sebelum berperang. Malahan kita tidak sadar bahawa kita telah diperangi oleh napsu kita ini…sekian…..

  58. ae.. cmua nak PN yg d’pnrgo..
    ayoo.. barenk” kuatne PN nek ponorogo..
    Q nak kdri murid’e GUS MA’SUM..

  59. asalamualaikum…kami sekeluarga selalu mendoakan agar pondok pesantren lirboyo jawa timur sukses dan berkembang, guru kh.gusmaksum adalah guru yg paling terkenal se jawa timur, disamping itu belian mengajarkan pencak silat yg bernama pagar nusa, kami sangat mendoakan agar perguruan pagar nusa semakin berkembang…..wasalam…mantan ponpes lirboyo.

  60. guruku kh.gusmaksum adalah guru yg baik dan tidak sombong,,,hehehe…aku bersukur selama 2 tahun aku telah mengabdi kebada beliau,,,wasalam.

  61. assalamualaikum slm knl bwt para pecint ulama n para habaib sedunia

  62. Mbh yopo kbre jenegan

  63. Salamualikum,,mbah lhpo sakiy

  64. Salm knl warga pgar nusa,alhmdllah sehat kabeh,pantang mundor pagar nusa jaya salalu,,

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s